T h e P o w e r o f L o v e

Cerpen Lucu: Lo yang Berbuat, Gue yang Tanggung Jawab

Cerpen lucu terbaru yang saya tulis ini didasarkan pada kisah nyata seorang teman. Saya tidak akan membeberkan mengenai kisahnya sampai akhir di bagian pendahuluan ini. Tapi, saya ingin para pembaca membacanya hingga tandas sampai tetes terakhir (duile kayak apa bae?!). Saya pikir kalian tidak keberatan membaca cerpen lucu pendek ini kan sampai habis? Panjang dari cerpen ini sendiri tidak lebih dari 1000 kata kok, jadi bisa dibaca dengan cepat. Ah, saya kebanyakan bicara. Baca sendiri saja, cerpen lucu berikut ini.

Cerpen Lucu: Lo yang Berbuat, Gue yang Tanggung Jawab

Gue suka gedek sendiri kalo make modem yang murahan. Sebenernya sih nggak murahan juga, gue ngisi 50 perbulan lho dengan paket 1 giga. Si modem, waktu ditancepin di lobang USB (bukan lobang yang lain ya? :D) sinyal awalnya HDSPA ada empat strip. Hati seneng dong? Begitu gue buka Mozilla sinyal awal itu berubah jadi PA doang, empat stripnya raib tinggal satu. Bukan cuman koneksi lambat yang gue dapet, tapi problem loading page juga. Pengen gue banting rasanya si modem beserta laptop-laptopnya. Menghambat pekerjaan. Mana bisa survive kalo model internetan lemoy kayak gini? Asu! Sebel gue... Yasalam demi apa donlot file 3 mega aja lama bukan maen.

Yang bikin lebih kesel gini, waktu sinyal modem bener-bener HDSPA donlotnya lumayan cepet. Prosesnya sih terbilang cukup lancar jaya. 10%, 20%, 30%, 40%, sampe 96%... Yeahhh, dikit lagi, seru gue dalam hati. Cuman si sinyal itu ternyata nggak stabil. Dan sialnya, pas di 96% si sinyal HDSPA berubah menjadi sinyal PA dengan strip satu! Alih-alih donlotan gue sukses, malah failed. Ibarat kata, kayak orang onani tapi nggak dikeluarin. Pedihhh...

Kegagalan donlot ini sukses mood pagi gue merosot drastis.

"Lagi ngapain lu?" tiba-tiba suara seseorang nganggetin gue.

"Onani..." jawab gue cepet tapi ngasal, terkejut ditepuk pundaknya. Maklum, gue lagi tegang banget.

"Hah...?"

Gue tengok si empunya suara, ternyata Dedy, temen gue nyeles. " sori… donlot Ded." Gue nyengir kuda.

 “Ikut gue yuk…” kata Dedy.

“Kemana?”

“Nganter barang ke daerah Jakut. Urgent nih. Boss minta cepet. Tapi gue nggak ada temennya.”

Yah, demi menghilangkan kegedekan gue gara-gara donlotan, gue iyain ajakan Dedy. Itung-itung refreshing ngilangin stres di pagi hari.

***

Jalanan yang biasanya macet, hari ini, agak lancar-lancar jaya. Gue ngobrol ngalor-ngidul sama Dedy banyak hal. Gue baru tahu kalo bininya Dedy itu galak banget.

Lagi asik-asiknya ngobrol, tiba-tiba Dedy membanting setirnya dengan cepat ke kanan. Karena asik ngobrol Dedy nyetirnya miring-miring ke kiri. Duak. Bunyi benturan antara motor dan mobil. Gue tengok ke kiri, seorang pengemudi motor berhenti. Nggak jatuh sih. Jadi, gue cuekin ajah. Nggak bilang apa-apa sama si pengendara motor.

"Ded, gila lu, Ded," teriak gue ngeliat cara Dedy menyetir.

"Aduh, sori sori... gue nggak ngeliat ada motor tuh. Sompret…"

"Sori kepala lu, ntar kalo tuh motor beneran lu tabrak, gue ikut kena getahnya. Yang bener napa sih?"

Dedy diem aja mendengar cerocosan gue. Didiemin gitu gue ya mingkem juga akhirnya. Capek juga ngomel-ngomel begitu. Gue menarik napas dalam-dalam. Kata orang menarik napas panjang itu bisa menenangkan diri dari stress. Hisap lewat hidung keluarkan lewat mulut.... fuuuhhh...

Beberapa saat kemudian keadaan mulai bisa terkendali. Dedy udah nggak nyetir kayak orang mabal lagi. Santai, penuh keteraturan, dan penghayatan. Sementara gue bete cengok aja, gue mengambil rokok sebatang. Tiba-tiba sshhsss, si pengendara motor yang tadi diserempet Dedy ngebut menyalip kami. Setelah berhasil menyalip, dia berhenti agak jauh. Kayak nungguin sesuatu gituh.

Pas mobil kami udah berhasil menyalip si pengendara motor. Gue merhatiin si pengendara motor jalan pelan-pelan. Gue sih nggak mikir panjang. Nggak penting juga kayaknya. Yang ada di pikiran gue adalah ngerokok. Karena itu, gue mau buka jendela mobil. Mau ngerokok. Kan nggak enak juga ngerokok tanpa bukak jendela mobil. Pengap abisnya.

Pas itu, gue liat si pengendara motor udah ada di samping mobil, kepalanya nengok ke arah gue. Begitu kaca mobil udah gue buka, si pengendara motor itu juga ngebuka kaca helmnya sambil ngeliatin gue dengan tajam. Gue sih bodo amat. Yang salah kan Dedy, bukan gue. Terus gue ambil korek api, gue sulut rokok gue. Satu isepan gue keluarin keluar jendela... uuiih nikmat tiada tara. Gue nikmati hidup banget nih kalau begini. Si pengendara motor mendekat... dan sejurus kemudian cuhh... dia ngeludah terus ngomong, 'anjing lu ye...' Terus langsung cabut ngebut bersama motornya. Muka gue basah kena ludahnya dia yang meleleh-leleh. Siakek, bau banget jigongnya. Dedy terus ngeliatin gue. Terus ngakak nggak ada habis-habisnya.

"Yang salah kan lu, kok gue yang diludahin?" kata gue dengan muka yang nanar minta pembelaan.

Baca kumpulan cerpen lucu lainnya.[]
Comments
0 Comments
0 Komentar untuk "Cerpen Lucu: Lo yang Berbuat, Gue yang Tanggung Jawab"

Back To Top